The memoir of Tok Siah Pot Pet...

Who & where she is?

She now go on so far & very2 far from me... But she still very close in my heart.. She is... Che Siah Bt Yaakob, my grandmother... Perginya mengajar aku erti menghargai orang tersayang yang aku masih ada di muka bumi fana ini... Perginya insan ini mengajar aku agar tunjukkan kasih sayang aku pada orang yang aku sayang didunia fana ini... Perginya insan ini mengajar aku yang hidup ini hanya sementara & tak perlu gentar lagi dengan gelora dunia... Perginya insan ini mengajar aku yang aku jua akan mati satu ketika nanti... Perginya insan ini mengajar aku yang tak perlu takutkan kematian, tapi hanya perlu usahakan bekal untuk mati... WAllahua'lam... Allah Yang Maha Mengetahui, but itulah aku belajar dari kehilangan insan ini... Benarlah, setiap kehilangan pasti ada hikmahnya...

Al- kisah... Masa tu cuti semester part 5. Cam biasa bila cuti, aku akan balik kampung lambat sket. Aku bosan klu kt kampung lama2. Aku join program Wawasan Desa IPT Rakan Muda (program anak angkat) utk kawasan Ampang time tu. Second day program, dlm kul 8 malam camtu tengah nak siap2 ke aktiviti program, adik msg yang tok (panggilan utk nenek bg sebelah utara) dah takde... Time tu, aku rasa dunia nie gelap sangat... After menangis sepuas hati, then terus mtk ayah angkat hantar ke pudu... Sepanjang-pnjang jalan, menangis dan teresak... Aku dah tak peduli apa orang nak kata... Pukul 10 naik bas kt pudu, kul 4 pagi sampai kulim...

Aku rasa ralat ter amat2 sangat... Actually seminggu sebelum program tu dia ada call, dia tnya bila nak blik kampung, then aku cakap minggu depan coz nak join program minggu nie. Sblm nie dia tak pernah pun call aku tanya bila nak balik kampung, just aku yang call untuk tanya khabar dia. Adalah sikit rasa heran, but aku just ignore je lah rasa heran tu... Dia mmg dah sakit2 pun time tu, tp aku ingat dia just sakit cam biasa, lelah & sakit sendi... Biasalah, dah umur 80 lebih pun... Tak tau pulak yang dia suruh balik tu coz dia dah tau yang umur dia makin singkat, cuma aku yang mentah nie tak dapat tangkap maksud tersirat dia... Rasa ralat tu sampai ke hari ni masih tak dapat aku buang... Cuma aku mampu sedekahkan Fatihah utk dia utk hilangkan rasa ralat & rindukan dia... Sungguh aku rasa ralat & aku rindukan dia sampai skarang...

Banyak sungguh kenangan aku ngan dia... Aku rasa boleh kot aku dikategori kan sebagai cucu kesayangan... Bukan sebab aku rajin tolong dia, tapi rajin pinjamkan telinga aku utk dengar apa yang dia luahkan & dia cakap.. Mmg dah sifat aku suka mndengar dari bercakap... Adik2 aku slalunya akan bg alasan utk lari klu dia dh mula bg ceramah... Coz tu lah cucu2 dia bg nickname 'tok siah pot pet'... Tapi aku ingat lg apa yang dia cakap kt aku... " Aku berleter bukan sebab aku marah, tapi aku sayangkan cucu2 aku, aku dah 'lama' kt dunia ni, aku berleter nak bagi cucu2 aku baik'... Dulu aku tak faham, sekarang baru aku faham maksud tu. Sungguh, mentahnya aku utk tafsirkan semua kata2 dia masa dia masih ada... Sekarang baru aku mengerti dan aku belajar...

Aku ingat lagi, setiap kali bertandang ke umah dia, susah payah dia buatkan air & hidang kan apa2 makanan yang dia ada... Aku jamah lah sikit utk jaga hati dia, but kadang2 tu tak pun... Bukan apa, kadang tu air ada semut, makanan tak sedap, lemau... Cuma aku yang tak memahami fitrah yang dia dah tua ketika tu (kurang deria rasa & penglihatan seiring ngan usia tua dia)... Sungguh... Berderai airmata aku saat menulis karangan nie... Ya Allah... Bersalahnya aku... Kalaulah masa dapat di putar balik....

Sukanya aku bila adik2 aku cemburu & mengadu ngan mak aku bila aku ja yg tak kene leter ngn dia coz panjat pokok manggis & rambutan depan umah dia. "Ohh... abang panjat takpa, kami panjat tak lehhhh", rungut adik2 aku... Malam2 mengaji Quran ngan dia... Then teman dia tido kt umah dia... Petang2 sekurang2 nya skali dalam bulan puasa, mula lah aku ngan dia plan & merayau keliling kampung cari ulam2 untuk nasi ulam kerabu & sayur keladi (sungguh aku belum lg merasa nasi ulam kerabu sejak dia dah xde kt dunia nie)...

Ingat lagi time dia blajar kat pondok (pondok utk org tua2 pompuan mengaji agama), waktu cuti skolah kt pondok tu lah aku habis kan cuti (aku dalam darjah 1 camtu, awal thn 90-an).. Ikut dia pi kedai runcit kutip tempurung kelapa utk jadikan kayu api ( time tu dia tak reti guna dapur gas lg), pi pasar malam, cedokkan air dari telaga utk masak & mandi, berkenalan ngan jiran2 yang sebaya ngan dia, ikut dia pi solat jemaah kt surau yang imam & semua jemaah surau tu pompuan... Apa aku kesah, aku budak kecik lg time tu... Sungguh, kalau lah boleh aku putar balik masa, ingin skali lagi aku ingin ke waktu tu...

But skarang, perginya dia ajar aku lebih tabah... Ajar aku yang kita hidup di dunia sementara... Yang kita menumpang di bumi Allah... Yang ajar aku tak lagi takutkan mati... Ajar aku agar sediakan lebih banyak bekal untuk ke alam lain yang lebih kekal... Pergi lah dia, dengan tenang., aku redha.. Semoga dia di tempatkan bersama orang2 mukmin yang dilimpahi rahmat Allah SWT... Entah esok, entah lusa... Aku pulak yang akan ikut jejak dia... Insya Allah bertemu kita di Jannah Allah kelak...

Aku tak maksudkan apa dengan tulisan nie, aku luahkan untuk pengajaran aku skarang & agar hati aku tenang setelah terlalu lama aku simpan (sejak 2007)... Syukur, entah izzah apa yang aku dapat malam nie, walau berhambur airmata aku mengarang tulisan nie... AlhamdulilLah... Hanya redha Allah aku harapkan bersama aku....

4.52 am, 9 Februari 2009
A306, Kolej Meranti

2 comments:

Izzah said...

Salam..

terusik hati saya membaca karangan ini. kehilangan insan yg tersayang buat selamanya sememangnya satu kesakitan yg luar biasa kan?

saya tak tau nak komen apa atau berkata apa sebab abg wan sendiri dah punya kekuatan dlm menempuh dugaan ini..dan sy percaya abg wan selalu iringi pemergiannya dgn bacaan ayat ayat suci alquran utk mengubat rindu di hati..

abg wan jgn sesalkan kerana x sempat melihatnya pergi sbb krn ujian itu lah abg wan sentiasa mengingati die dan menghargai kehadiran die dlm hidup abg wan..

wish u be strong always, bro.

RIDHUAN mean keredhaanku said...

JazakalLahikasirun 4 ur support... memang, just ingatkan diri setiap kejadian yang belaku tu ada hikmah utk kita...Baru lah rasa redha sket... huhuuu...